Tanya Hati

Bertanya aku pada diri
Apa sebenarya merunsing hati?
Apa sebenarnya mengunci fikir ini?
Ku selam-selam lautan hati
Ku cari-cari rasa apakah ini
Ku fikir-fikir, ku jangka-jangka
Bertemu jawapankah aku akhirnya?

Ku teroka luas ruang memori
Ku belek-belek diari hidup ini
Semalam yang dulu, hariku kini
Apa terjadi?
Apa yang menjadi ?

Ku pandang jauh ke dalam diri
Ku ingat-ingat rasa di hati
Ku sentuh lembut waras fikir ini
Ku susun atur cebis-cebis memori
Entah mengapa dan bagaimana
Jawapannya telah lama ada (rupanya!)

Rupa-rupanya aku pelupa
Lama aku tak hiraukannya
Minda ku ini jadi tak upaya
Resah di hati terus meraja
Kerana ‘ia’ sedang derita
Jiwa, hati, nyawa jasadku ini
Sedang haus, sedang lapar
Sedang tandus, lemah, terketar-ketar

Meminta air, merayu bekalnya
Menagih simpati aku si empunya
‘Ia’ minta aku ada,
Terjaga dan kembali semula
Pada Dia satu-satunya
Kasih dan cinta yang selamanya!

‘Ia’ pinta aku pergi
Mencuci dosa, memohon ampunNya,
Ubah cintaku, pulangkannya kembali
Pada Dia, dan Dia saja mesti!

Dulu ‘ia’ berbisik-bisik,
Kini ‘ia’menjerit-jerit,
“pulang ‘aku’ pulang”
“kembali ‘aku’ ke pangkal jalan”
“sudah lama ‘aku’ berjauhan”
“nah! kembalilah penuh kerinduan!”

Jeritan ‘ia’ ku dakap erat
Kata-kata ‘ia’ jadi azimat
Ku kata pada diri
Kembalilah pada matlamat
Pada asal diri
Pada Dia yang hakiki

Hanya pada Dia bisa jumpa damai
Hanya dengan Dia bisa ketemu bahagia
Hanya punya ‘ia’ dari hidayahNya
Disiram cahaya ilmu dan taqwa
Bisa aku temukan penawarnya
Ubat hati yang parah terluka
Akibat alpa

‘Ia’ ku biarkan terus tipis
Dengan dosa noda dunia
Dengan asyik melupakanNya!

Hai aku!
Usah biar diri ini
Terus diracun dunia
Kembalikan aku berpijak di bumi nyata
Menjunjung langit redhaMu sentiasa

Ampuni aku Tuhan
Sucikan noda jiwaku ar-Rahman
Aku ingin kembali
Jangan tinggal aku sendiri
Tidak ada daya dan kekuatan
Tidak dapat tidak
Hanya denganMu ya ar-Rahman!

Kembalilah damai hati
Kembalilah tenang fikir ini
Kembalilah ‘ia’ menunjuk jalan
MenujuMu ar-Rahman penuh kecintaan
Mencari ampunan penuh keredhaan

Khaleel Al-wafii

Jie ~ Di penghujung 2007 yang berbaki ini, saya cuma ingin mengaudit diri , menoleh kebelakang menghitung apa yang telah ditinggalkan yang mungkin tersasar jauh dari ketetapan dan kembali untuk membetulkan kecacatan dan kesilapan. Terimakasih Tuhan kerana meminjamkan nafas ini sehingga ke detik ini…..
About Kujie

Pemilik tidak akan bertanggungjawab terhadap sebarang kerosakkan atau kehilangan yang dialami disebabkan oleh penggunaan maklumat di dalam laman ini. Jika anda memerlukan perkhidmatan nasihat yang khusus, sila dapatkan pakar bertauliah dan berpengetahuan di dalam bidang berkenaan.

Untuk biodata penuh boleh lihat di Biodata Kujie

Mereka Yang Berkongsi Rasa

  1. papa menarik sekali dan penuh makna tersurat. Semoga kita sama²mendapat hidayahNya…

    jun Terimakasih Jun atas doa, sy sgt menghargainya…

  2. ien samalah kita, dok mengadap blog sendiri..baca entri yg lepas..kadang² merasai apa yg kita rasa di waktu dulu..ada tawa, tangis, suka dan duka…rencam perasa dlm kehidupan

    lily sama² kakjie pun…selalu cubit² korang …bila dah terlebih nakal :p

  3. ari ni..beberapa kali jun jenguk sini..x pandai nk bermadah mcm jie but this one give me ‘something’ today…came on d rite time! tqvm jie..sometimes, we really need someone/something to remind us…dah lama x muhasabah diri ni rasanyer! selamat tahun baru jie..muga semua yg baik untuk jie sekeluarga!

  4. Saat kekosongan mampu menghilang dalam mimpi
    Deraiannya membasahi bumi kemudian kaku
    dan jantung pun seakan berhenti berdenyut
    Bahkan selimut pun tak mampu menyekat air mata

    Saat dingin menusuk hingga ke tulang belulang ku
    Terlihat secebis sinar dalam senyum yang kaku
    Esak tangisku semakin laju, semakin kemuncak
    Pada hati yang menciptakan sebuah keraguan

    Sekilas ku melihat, semua begitu menjanjikan
    Namun keinsafan daun luruh berkata lain
    Ingat, sebuah keindahan sejati yang pernah kau dapat dulu
    Saat tubuh bergetar, saat jiwa menyesal lalu bersujud

    Ya Allah! Ampunkan segala kesalahan ku
    Bimbinglah aku di jalan mu
    Aku rindu pada mu

    Saat dalam renungku, seraya berdoa….
    Benarkah air mata keinsafan itu yang datang…
    Hingga ku terkulai dan lemas di pangkuannya…
    Untuk meninggalkan sebuah kenangan hitam

    Saat langkah itu membawa kepastian
    Air mata keraguaan menghilang pergi
    Keinsafan daun luruh akan membawa keindahan
    Dan pertemuan itu akan menjadi kebahagian

    Seiring waktu berjalan bersama air mata keinsafan
    Dengan cinta menjelang pertemuan…

  5. Lily.Lulu. says:

    kak jie . kalau lily ada salah silap sepanjang perkenalan di blog harap dimaafkan …

    hepi nu year ..
    🙂

  6. moga yg lepas2 tu menjadi pemangkin semangat untuk kita pada masa akan dtg..

    p/s: ien pon suke bace arkib2 blog lama… ada yg marah,sedih,enjoy,gila2.. dan sewaktu dengannye hehe

  7. yonna aha..betul sgt la tu..jgn bangkit tido tu time rembang…bangun awai²…ikut mama g motong..itu satu perubahan juga tu :p

    mama ranggie ye..slmt tahun baru..semoga apa yang ditinggalkan dijadikan sempadan utk kita di tahun akan datang

  8. mama ranggie says:

    selamat tahun baru kak jie…

  9. mama..
    get a new life in a new year 🙂
    belajar dari semua kesilapan..
    bangkit dari semua kekhilafan 🙂

  10. ku ina sama-sama kasih..muahhhh

    muadzlife amin…semoga kita sama² mendapat keberkatan dan dipermudahkan segala urusan andai jalan kebaikan yg kita pilih.

  11. kuden teori bunyi dan cahaya ke tu kuden? he h ehe…cahaya bergerak lebih laju dr bunyi , itulah ibaratnya.

    Biar lambat tetapi kesedaran utk berubah bergerak tu tetap ada… itu tandanya hidup kita masih bernyawa..masih bernafas..org yg tiada harapan mcm dah mati hati dan jiwanya

  12. cikgu panji peningkatan apa pun selagi menuju kebaikan tetap bermanafaat… walau sedikit sekurang²nya kita berusaha mencuba untuk berubah .

  13. semoga hari yang mendatang terus membahagiakan anda!

  14. Ku Ina ~Jentayutiara says:

    thanks a lot……

  15. Kurt Kuden says:

    betul la kak kujie.. skejap je masa berlalu kan.. setahun ke stahun tu macam tu je gerak.. tapi dalam diri masih mcm ni jugak.. mmg la makin matang tapi banding dgn mase bergerak, diri tu rasa mcm perlahan sgt..

    suka dgn entry ni..buat kite terpikir..

  16. cikgu panji says:

    Kak Jie,Semoga kualiti sahsiah diri dan amal kita meningkat seiring dengan peningkatan usia kita.Amin…