Suka Duka Itu Rahmat Allah

pemandangan sawah padi

Abul Hassan Assyadzily ra. berkata ” Alqabdhu wal basthu ( risau hati dan riang hati ) selalu silih berganti”

Sebab qabdh ( risau hati )  kerana salah satu dari tiga.

  1. Kerana dosa
  2. Kehilangan dunia
  3. Dihina orang

Maka adab kita sebagai seorang hamba, jika merasa berdosa  harus segera bertaubat.  Jika kehilangan dunia, rela menyerah kepada hukum Allah dan bila dihina orang, banyakkan bersabar.

InsyaAllah, jika kita tenang menyerah, masa gelap ( risau hati ) akan berganti terang.

Manakala masa suka ( riang hati ) juga boleh disebabkan  salah satu dari tiga perkara:

  1. Kerana bertambahnya ilmu dan ibadat
  2. Kerana bertambahnya kekayaan dan kehormatan
  3. Kerana pujian dan sanjungan orang

Maka adab kita sebagai seorang hamba, jika  merasa bertambah taat ibadatnya dan ilmunya haruslah merasa bahawa itu semua kurniaan Allah dan berhati-hati jangan sampai merasa itu dari kerajinan dirinya sendiri.  Jika mendapat kelebihan dan kesenangan dunia, anggaplah itu kurniaan Allah dan jangan sampai melalaikan.

Jika kegembiraan itu kerana pujian dan sanjungan orang, bersyukurlah kepada Allah yang telah menutupi kejahatan yang ada sehingga orang hanya mengenali kebaikan semata-mata.

Sumber bacaan : Al-Hikam

disebalik kehidupan

Ya Allah… kat mana lah kedudukan kita ni. Terasa hati dengan teguran orang walau orang tu tak mention pun diri kita dah melenting tak dapat kawal diri. Rasa diri betul dan bagus saja.   Bersesak- sesak dalam tren komuter dah berjela-jela tweet lepaskan marah. Hujan gerimis dan siaran Astro ‘currently not available’ pun dah maki hamun sebab kita anggap kita dah  bayar perkhidmatan  sampai lupa yang sebenarnya Allah dok bagi peringatan secara paling lembut supaya kita sedar dan tidak leka. Kita tak nampak pun…. Ya Allah…. yang kita nampak rugi sebab terlepas babak penting drama Korea.

Ini baru seringan-ringan ujian.  Saya bukan nak kata orang lain,semua perkara ini  memang ada pada diri sendiri , batang hidung sendiri.

Bab mendapat kelebihan kesenangan dunia pun sering juga melalaikan. Kerana senang , kita selalu berbelanja membeli sesuatu kerana ‘ada duit’ bukan sebab barang tu perlu. Dah beli satu hal, nak canang seluruh alam nak bagitau orang pun satu hal. Berkias gigih menyusun ayat supaya orang nampak walaupun berusaha tidak terlalu ketara.

Orang puji blog kencang, trafik pecah panggung, earning ribu ribu lemon terus kita leka. Terbuai dengan pujian , tanpa sedar makin galak mencanang dengan bersebabkan ‘sharing is caring’.  Garis bersederhana yang dianjur Rasulullah s.a.w  tu makin nipis kita langgar.  Perkongsian untuk memberi manafaat kepada orang lain itu lama-lama menjadi jurang besar sehingga melebihi keperluan berkongsi.   Godaan orang yang nak buat baik lebih tercabar sebenarnya.  Makin kita rasa kita buat baik, makin kita terpesong dengan kemegahan kebaikan tersebut.

Pujian juga ujian… ujian hati mengelak ujub dan bangga diri. Tak ada anak selepas perkahwinan bertahun-tahun itu ujian, ada anak juga ujian.

Takutnya Ya Allah… takut perkongsian entri- entri saya menjurus kepada untuk mempamerkan kehebatan, kesenangan dan kelebihan. Sedaya upaya saya cuma berkongsi secara umum sebagai panduan dan berkongsian maklumat. Sebagai manusia lemah, sudah tentu saya tidak terlepas dari sifat berlebihan dalam kedukaan dan kegembiraan.

Awal pagi tadi selepas membaca satu bab dalam  Al-Hikam, termenung sendiri .. cuba muhasabah diri apa yang terlepas , apa yang terlanjur.  Takutnya kalau niat untuk mendapat pahala menjadi bala tanpa disedari.  Rasa itu membuak-buak dalam diri.

sent from my GT-i9300