Pohon Pisang Dan Kelompok Kehidupan

Mengadap pc dengan tingkap terbuka, mata saya tertangkap pada pohon pisang berbunga pink di taman halaman rumah. Dah lama tak berkebun cantas daun-daun kering di taman.  Buat sorang-sorang, virus malas merebak dalam badan.  Alasan ni boleh dapat markah penuh, hehehe

Bila pandang  pokok pisang tu, tercetus untuk merungkaikan pelbagai rahsia yang tersembunyi dan pengajaran yang boleh dikongsi bersama.

Antaranya, pokok pisang tidak akan mati sebelum ia berbuah.   Walaupun ditebang batangnya,  ia akan tumbuh lagi.  Saya selalu tebas / buang anak-anak pokok pisang yang tumbuh melepasi ruang terhad dan setiap kali itu juga dia akan tumbuh lagi. Tetapi bila sudah berbuah ( pokok pisang saya hanya berbunga pink dan buah seketul dua )  , kalau kita tak  tebang pun, pokok pisang akan tetap mati.

Pohon pisang tidak akan hidup sendiri-sendiri dan selalunya berkelompok dalam memberikan manfaat bagi manusia.

Apa yang dapat kita renungkan?

Seperti pokok pisang, yang tak mengenal kalah tetap akan berusaha untuk tumbuh selagi dia tidak mencapai sasaran ia diciptakan. Seperti kita juga sebagai manusia yang diciptakan , adakah kita telah berusaha untuk menunaikan kewajipan kita sebagai seorang hamba yang diciptakan Allah?    Adakah amal kebaikan yang telah kita buat sebelum  meninggalkan dunia ini?

Makin direnung pohon-pohon pisang menghijau ini, makin tergambar satu lagi contoh baik yang patut kita teladani.  Dalam berbuat kebaikan, contohilah pokok pisang yang hidup berkelompok dengan mengajak saudara-saudara kita yang lain untuk bersama dalam jalan kebaikan bukan sengaja mencipta isu saling benci membenci.

Manusia secara nalurinya akan hidup berkelompok dengan habitat yang sihat dan selesa untuknya.  Kita tidak boleh mempertikaikan kenapa si A boleh berbaik dengan si B tetapi bukan si C , kenap dia suka tinggal di Banting bukan di Rawang  contohnya.   Bila kita faham fitrah manusia yang akan hidup bersama secara aman damai di dalam kelompok atau kaum yang serasi, selesa dan selamat untuk dirinya kita tidak akan lagi memandang isu berpuak-puak ini sebagai sesuatu yang pelik.   Lihat saja sudut positif dari segala segi.

©kujie – memori daun pisang….